Tuesday, November 18, 2014

Goncang Perut Satu Kaleeeyyyy

Bismillah
Wah.. Tak sangka blog aku masih hidup lagi.
Benda pertama yang aku buat lepas log in blog ni adalah check comment.
Maaflah yang mana tak terbalas. *Saja buat ayat macamni supaya impak konon komen masuk beratus-ratus walhal sebenarnya nan hadoooo.
Ya.
Untuk perenggan di atas aku dah ambil masa 3 minit. I'm loosing my touch. See how poyo my statement is??
Last hapdet post mungkin 13 Masihi dulu. Jadi apa yang releven untuk aku hapdet sekarang? Tips blog? Ah...Jangan buat aku tergelak hina. Dah sarat-sarat macamni, rasanya 'Tips Kembali Langsing' lebih relevan dengan aku. Ehh takde pasal la aku nak Google 'Tips Kaya Melalu Blog'.
Oh. Saja nak cakap aku dah mau cecah 9 bulan muatan-berat-ikut-kiri.
Apa? Gemuk?
BHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAAHHAHAHA
Apa tu gemok?
Pelis lah.. Artis kan. Haruslah jaga badan. Em..em.. Tak percaya, tengok instagram aku.
*private IG laju-laju~
Selalunya mak-mak buyung ni akan tulis tips waktu hamil. Hm... cliché sangat tu. Demi mengelakkan statistic cliché yang lebih tinggi, so lain kali lah aku cerita semua tu. Eh, tu pun kalau selera lah nak cerita. Maklum nanti dah ada anak, pantang on laptop, harus anak aku terjun dari atas kipas siling tu menjunam atas keyboard.
Izinkan aku merakamkan keharuan di atas ke-concern-an rakan-rakan blog duk bertanya perkembangan kehamilan aku. Dapatlah rasa percik-percik bajet artis di situ bila orang tanya-tanya, kann.. em.. *flipperut~
Dah lah.
Malas lah tulis panjang-panjang. Korang bukan wujud lagi pun kat blog ni.
Balik dulu lah. *goncang perut
Bai.

Tuesday, June 24, 2014

Bukan Pengalaman Bersunat



Bismillah


*lambai tangan~

Uhuk-uhuk!


Kena buat-buat batuklah sikit untuk menimbulkan impak kurang sihat. Patutnya sambil uhuk-uhuk tadi kena letak mode vibrate sikit kat laptop, baru lagi real.


Alhamdulillah kandungan aku dah cecah 14 minggu. Tapi janji-janji manis doktor yang kata kesakitan dan kepayahan yang aku tengah lalui sekarang akan berakhir pada minggu ke 12, hanyalah madah berhelah. Alahan aku boleh dikategorikan sebagai agak teruk. 

Teruk ya. Bukan beruk.
Baik-baik sikit.

Segalanya serba tak kena dengan aku sepanjang pregnant ni. Hmm.. Rasa tua sebenarnya asyik post entri pasal pregnancy,kan? Ehhh dah tu nak wat guaneeee..Tu yang aku lalui sekarang. Aneh la pulak kan kalau tiba-tiba aku post entri pasal Pengalaman Bersunat, Tapi Tak Putus. Kan lagi suwei tu.

Aku tak ingat, bila kali terakhir aku menikmati makanan. Kalau tak silap, 3 bulan lepas agaknya. Biasalah kalau sindrom tak lalu makan. Ada orang tak lalu makan ayam. Ada orang tak lalu makan nasi. Yang tu pulak tak lalu makan makanan bersantan.

Parahnya aku ni, aku apa bentuk makanan pun tak boleh telan. Aku pun tak boleh bau semua jenis bau makanan. 3 bulan ni aku benci pada dapur, kuali, minyak masak, makanan mentah, hatta senduk sekalipun.
Dan apa yang lebih dahsyat, alahan aku bukan hanya pada rasa dan bau makanan, hatta kalau aku nampak gambar makanan dalam fb ataupun instagram, aku jadi tertekan dan nak nangis sambil tahan loya. 

Aku masih manusia,kan..?

Hidup aku bergantung pada air dan buah-buahan sahaja. Tu pun lepas 10 minit, keluar balik semua. Sebab kehebatan alahan ni, aku hilang 6,7 kg. Aku jadi lesu. Turun naik tangga rasa macam baru sudah marathon. Aku nampak kurus amat. Kira kalau masuk pertandingan bikini, bukan je tak layak. harus ada riot seluruh negara.


Selalu lepas muntah teruk, Hasan papah aku. Aku baring sambil usap rahim. Tiap kali macamtu, aku senyum. Bila terfikir segala susah payah sakit perit ni semua untuk budak kecik dalam perut, aku rasa terpujuk. Bila teringat macam mana dia bergerak-gerak tak duduk diam masa tengah scan haritu, aku jadi sejuk hati. Rasa bersalah pulak sebab tak larat. 

2 minggu aku ambil cuti tanpa gaji.Tapi rupanya tak cukup. Tak ada improvement langsung. Dan aku hampir ada semua ciri-ciri pregnancy depression. 

Ya, baru aku perasan.
Aku dah tak lucu.

Hmphhh..


Mana boleh macam ni...



* Ni menaip ni meleleh airmata tahan sakit ni. Power Renjes nampak ni tergugat ni.



Thursday, May 8, 2014

Mohon Pinjamkan Sikit Untuk Aku

Bismillah
Dah diam. Diam.
Lama aku tak menaip ni. Aku lupa mana letaknya huruf A atas keyboard.
Ha'ah,kan? Over,kan?
Previous entri yang menikam kalbu tu, masih menikam kalbu jugak kadang-kadang. Tapi hidup kena move on. Macam kecewa bercinta. Kena move on.
Kawan-kawan,
Sekarang aku tengah pregnant lagi. Alhamdulillah, nak masuk 7 minggu.
Ya.. Gembira,bukan?
Haruslah gembira. Lagi-lagi bagi aku yang baru 4 bulan lepas gugur. Kali ni, aku dapat detect awal sebelum aku buat ujian. Sebab naluri aku cakap. Dan emosi aku cakap. Dan badan aku cakap. Bila kita kenal badan kita, kita dapat detect setiap perubahan walaupun kecil.
Ya lah.
Sepatutnya aku jadi detektif.
Kali ni, aku datang check up setiap minggu kat hospital pakar sakit puan. Dari rahim aku kosong, lepastu mula nampak titik hitam. Lepastu kantung. Last sekali dah nampak objek dalam kantung tu. Tapi gembira-gembira jugak, pregnancy kedua ni anak aku ada pesaing.Cyst tu normal untuk perempuan. Yang tak normalnya bila Cyst tu hidup. Dia membesar-membesar-membesar setiap hari. Dari 4 cm, sampai last aku scan, dah hamper 8 cm.
"You punya Cyst dah terlalu besar dan perlu di-operate. If not, Cyst ni boleh menjejaskan kandungan you dan anak dalam kandungan you boleh gugur."
"No, you can't take medicine sebab you sedang mengandung dan meds boleh menjejaskan kandungan you."
"Tapi there's only 50-50 percent yang kandungan you boleh selamat kalau kita operate Cyst tu."
There.
What choice do I have.?
Sejak aku tau Cyst aku makin teruk, aku jaga makan. Aku google, aku Tanya, aku baca. Semua yang aku boleh buat untuk selamatkan kandungan kali ni, aku cuba. Apa yang patut aku makan, aku makan. Tapi setiap kali aku check up, jawapan doctor sama..
"Your Cyst semakin membesar."
"We'll give you time until 12th May and see how. Kalau baby you dah start berdenyut, we will inject and try to save your baby. If not, we had no choice but to remove your baby together."
There..
Setiap hari aku usap rahim aku, berdoa dalam hati supaya dia selamat. Sampai aku termimpi-mimpi. Aku harap sangat kali ni aku dapat kandungkan baby ni betul-betul. Sempurna. Doktor kata jangan stress, sebab bila stress, hormon jadi tak stabil. imbalance hormon pun menyumbang Cyst tu jadi besar.

Jadi,
bagi aku cara untuk buat-buat lupa ..


Bagi aku cara..



*    *    *    *    *

Harini 8hb May. Ada lagi 4 hari untuk next check up, 12 Mei.


Birthday aku 14 Mei.


Aku harap aku tak menangis hari birthday aku tahun ni.  :)




* Redha tu susah sebenarnya. Kali pertama, susah.
   Kali kedua, lagi susah.

   Tapi apalah gunanya aku Islam, kalau aku tak redha.
   Berdoa dalam senyap. Apa-apa yang aku sangkakan dalam hati tu doa.
  
   Aku nak pinjam kekuatan korang sorang sikit..
  



Tuesday, January 21, 2014

Tribute to My Late Little Guardian Angel & AzminaSarif


Bismillah


Hari ni Selasa.
Hari Ahad, 19 Januari 2014. Kurang 72 jam lepas, aku terjaga dari tidur.
Aku toleh kiri. Hasan masih lena. Pagi ni Hasan tak berdengkur. 
Aku bangun dan duduk sebelah dia. Rasa katil bergerak, Hasan buka mata.

Aku senyum.
Hasan mengeliat. Macam biasa, aku peluk dada Hasan yang tak berapa nak tough sambil membebel macam setiap weekend yang biasa.
"Bangunlaa..mandi. Harini nak jalan!" Aku tak mintak. Aku paksa.
Hasan masih tersepet-sepet mata mamai-mamai tanya, "Nak jalan mana?"

Aku cakap nak tengok wayang.
Pagi tu lain sebab Hasan senang bangun. Selalu kena kejut 3,4 kali. 
Tapi pagi tu kejut sekali, Hasan bangun.

12.00 tengahari dah sampai Subang Parade.
Lapar. Hasan kata beli tiket dulu. Tak banyak cerita seronok tapi nak juga tengok. Pilih satu cerita, bayar, terus pergi makan.


"Awak, jom lah amek gambar." Aku tau Hasan mesti membebel.
-"Nantilah lepas makan. Kan tengah makan ni jangan nak buat gila." Kan betul dia membebel.
"Hm..Ok. Jangan cakap dengan saya..-
-"..sampai besok! Awak nak cakap macamtu,kan.? Yess betol! Saya memang pandai!" Hasan mencelah.

Betul lah tu. Kalau aku merajuk dengan Hasan, aku mesti cakap macamtu.
Aku sengih.


Petang tu, dalam wayang. Rahim aku sakit amat. 
Aku tau, senggugut aku teruk. Aku dah biasa. Yang aku tak biasa, kalau aku tak senggugut.
Sepanjang petang tangan aku cengkam erat rahim. Konon boleh kurangkan sakit. Muka Hasan berkerut. 

-"Jom lah kita balik je lah sayang." Hasan tak sampai hati.

Aku kata takpe. Dah start pun movie. 
Dalam wayang, Tuhan je tau macam mana aku boleh survive 2 jam.
Setiap kali orang ramai ketawa, aku rasa perit nak bukak mulut. Sungguh.

Dalam kereta aku tak boleh duduk.
Aku tak boleh baring. Semua serba sakit.
Sepanjang jalan aku cengkam rahim. Aku tepuk dashboard.
Aku genggam seat. Aku menangis.
Bukan airmata mengalir.
Ini nangis teresak-esak. Cuba tahan sakit.
Kenapa senggugut ni teruk sangat? 2 kali, 3 kali lebih sakit dari biasa.

Sampai rumah Hasan suruh baring, tido, rehat.
Tak boleh. Rahim aku terasa macam nak meletup. Macam mana nak pejam mata?
Sampai lepas maghrib tu.

Malam tu dalam tandas, aku tersentak.

"Awak.. Saya rasa lain." Aku mengadu pada Hasan.
Hasan agak sesuatu yang buat aku terfikir-fikir.
Kami Google. Web search. Images search. Semua.

Sampai satu gambar, aku tunjuk pada Hasan.
"Macam ni.. Sama macam ni. Sumpah." Aku mula rasa berdebar.

Kami siap-siap, pergi klinik.

Doktor keluarkan kad-kad nombor, bulan.
Doktor tanya macam-macam.
Doktor suruh baring.

Doktor angguk-angguk.
Aku pandang Hasan. Hasan pandang aku.

Aku menangis depan doktor.

Doktor tepuk bahu aku. Doktor cakap,
"Who doesn't love babies? Everyone loves 'em."

___________________________________

Dah 2 hari aku duduk rumah.
Tak ada apa yang aku boleh buat kat rumah.
Jadi aku tulis sendiri.

Kadang-kadang aku tulis untuk memberitahu.
Kadang-kadang aku tulis untuk berkongsi. 
Kadang-kadang aku tulis utk melepas rasa.
Kadang-kadang aku tulis untuk orang baca. 
Tapi kadang-kadang aku tak tulis untuk orang baca.
Macam kali ni.

Aku tulis sekarang,
sebab satu hari nanti, 
kalau-kalau aku akan sedih, aku akan ingat aku dah pernah se-sedih ni.
kalau-kalau aku akan sakit, aku akan ingat yang aku dah pernah se-sakit ni.

Tak banyak benda sedih pernah aku tulis dalam ni.
Sebab aku tak nak ingat apa yang buat aku sedih. 
Aku tak nak ingat siapa yang buat aku sakit. Sebab mereka tak layak.

Tapi, kali ni aku sengaja tulis.
Sebab walau sedih atau sakit macam mana pun, aku tetap nak ingat kisah ni.

Ini kisah kali pertama aku.. 

walaupun gagal, aku tetap sayang .




** Kadang-kadang, yang selalu mendoakan bukan semesti yang paling dekat.
   Bukan semesti yang paling rapat. 
   Bukan semesti bertalian suami. Bukan semesti bertalian famili.
   Bukan semesti kawan yang rapat. Bukan semesti peminat.

   Tapi, di satu tempat, Allah utuskan untuk aku orang yang mengambil berat.
   Yang tak kenal asal siapa. Seorang adik yang aku tak pernah ada. 

   Mien,
   Terima kasih untuk semangat.
   Separuh tenaga menulis sebab untuk Mien, tanda terima kasih untuk ini.
   I acknowledged your existence. I said you were skinny enough in you Instagram.
   Your pic nearby a beach. Remember.? I visit your page once a while.
   
   There's some sweetness in everything bitter.
   In my case, you are one of 'em.
   Thank you.




Friday, January 17, 2014

Stemcell dan Devil's Due


Bismillah


Harini Thaipusam. Cuti.
Semalam dah amek half day. Jaga orang demam konon.
Jaga sejam. Siap-siap. Keluar. Tengok wayang.
Apa punya perangai tu??



Makan Stemcell! Makan Stemcell! Makan Stemcell!


Lamaaa takde muka tayang diri kan.
Rasa macam dah kawen sangat rupanya. Tak boleh nak tindik hidung ke, buat tatu kat pipi ke.
Tak pun buat-buat hiris bulu kening gaya 'wanted dead or alive'.

Oh.
Semalam aku tengok movie Devil's Due.
Ibu mengandung dilarang menonton. Silap-silap terberanak anak terpelanting melekat kat skrin.

Jangan.


Perenggan ni aku nak promote Stemcell.
Beli dan gunalah Double Stemcell & Triple Stemcell untuk sihat dan cantik. 

Dah.
Convincing tak promosi aku? Bhahahahahah. Lantak kau.
Aku nak guna sorang-sorang. Bhahahahahahhaaahahah


* Aku nak tunggu cerita I, Frankenstein.Sejak bila aku suka cerita-cerita yang fiksyen merepek ni. Jangan sampai aku terpengaruh rejam tengkuk sendiri dengan paku.